English | 简体中文 | 繁體中文 | 한국어 | 日本語
Friday, 24 July 2015, 16:55 HKT/SGT
Share:
    

Source: Tata Consultancy Services
Lebih dari 80% Perusahaan Meningkat Pendapatannya dengan Berinvestasi dalam Internet of Things: Studi TCS
- Rata-rata peningkatan pendapatan sebagai hasil dari inisiatif IoT adalah 15,6 persen, sementara pemimpin pasar dalam bidang IoT mengalami peningkatan pendapatan sebesar 64 persen
- Banyak perusahaan menetapkan untuk melakukan investasi besar dalam IoT – dengan 7 persen perusahaan berencana untuk membelanjakan $50 juta+ pada tahun 2015 saja
- Halangan besar menghadang organisasi-organisasi yang berupaya mendapatkan keuntungan dari IoT

SINGAPORE, July 24, 2015 - (ACN Newswire) - Tata Consultancy Services (TCS), (BSE: 532540) (NSE: TCS) sebuah organisasi layanan TI, konsultasi, dan solusi bisnis global yang terkemuka, telah meluncurkan sebuah studi global baru yang membahas dampak teknologi IoT di beraneka ragam sektor industri di seluruh dunia.

Studi Tren Global TCS mengenai IoT, yang menyurvei 795 eksekutif dari perusahaan-perusahaan multi-nasional besar, mengidentifikasi potensi besar untuk meningkatkan pendapatan dari IoT, sambil sekaligus menyoroti tantangan signifikan yang menghadang perusahaan-perusahaan yang tengah bertransisi ke model yang baru ini.

Mengomentari studi tersebut, Natarajan Chandrasekaran, CEO dan MD dari TCS, mengatakan: “Era IoT sudah berlangsung cukup lama. Pertanyaannya adalah, apakah kalangan bisnis siap merealisasikan potensi penuh dari teknologi ini. Studi tren global kami yang terakhir menemukan bahwa untuk memanfaatkan teknologi IoT ini, para pemimpin menggunakannya untuk mengimajinasikan kembali sepenuhnya bisnis mereka dengan mengubah setiap aspek bisnis mereka itu dari model dan produk bisnis ke proses bisnis dan tempat kerja.”

Dia menambahkan: “Sekaranglah waktunya bagi setiap pemimpin di setiap industri untuk mengimajinasikan kembali kemungkinan-kemungkinan yang ada bagi bisnis mereka dalam dunia ‘benda-benda’ yang terhubung, dan cerdas.”

Peluang signifikan bagi pertumbuhan pendapatan melalui IoT

Dalam segala sektor, perusahaan yang berinvestasi dalam IoT melaporkan kenaikan pendapatan yang signifikan sebagai hasil dari inisiatif IoT dengan rata-rata kenaikan sebesar 15,6 persen pada tahun 2014. Hampir satu dari sepuluh (9 persen) mengalami kenaikan sedikitnya 30 persen dalam pendapatan mereka.

Eksekutif perusahaan masih melihat IoT sebagai area yang bertumbuh untuk bisnis, dengan 12 persen mengidentifikasi pengeluaran terencana sebesar $100 juta pada tahun 2015 dan 3 persen bersiap untuk menginvestasikan minimum $1 miliar di antara 795 perusahaan yang disurvei. Laporan ini juga menunjukkan bahwa perusahaan memprediksi anggaran IoT mereka akan terus meningkat dari tahun ke tahun, dengan pengeluaran diperkirakan akan bertumbuh sebesar 20 persen pada tahun 2018 menjadi $103 juta.

Perusahaan-perusahaan pada garis terdepan dari gerakan inovasi melalui IoT ini adalah pihak yang mendapatkan keuntungan yang terbesar dari investasi mereka. Delapan persen teratas responden, berdasarkan ROI dari IoT, melaporkan rata-rata kenaikan pendapatan yang luar biasa sebesar 64 persen pada tahun 2014 sebagai hasil langsung dari investasi ini. Saat ini dampak bisnisnya yang terbesar ialah bahwa perusahaan dapat menawarkan kepada pelanggan produk dan layanan yang bisa dipesan sebelumnya, tetapi pada tahun 2020, hal ini akan berubah dari fungsi pemasaran menjadi kenaikan penjualan, melalui penambahan nilai yang cukup besar bagi pelanggan.

Ini tercermin dalam temuan bahwa penggunaan teknologi IoT yang paling sering oleh perusahaan adalah melacak pelanggan melalui aplikasi seluler, yang digunakan oleh hampir setengah dari semua bisnis (47 persen). Lebih dari separuh (50,8 persen) pemimpin IoT mengakui telah berinvestasi dalam IoT untuk melacak produk mereka dan bagaimana kinerjanya dalam penggunaan, sementara hal ini hanya dilakukan oleh 16,1 persen responden yang mendapatkan ROI terendah dari IoT.

Budaya merupakan persoalan nomor satu yang menahan perusahaan

Meskipun ada data yang sangat menguatkan terkait dengan investasi IoT dan dampaknya terhadap pertumbuhan pendapatan, laporan ini juga mengungkapkan masih adanya berbagai tantangan besar untuk mewujudkan janji-janji IoT untuk bisnis pada semua sektor. Laporan ini mendapati bahwa tiga faktor terbesar yang menahan perusahaan adalah:

I. Budaya perusahaan: Responden mengidentifikasi kemampuan untuk membuat karyawan mengubah cara berpikir mereka tentang pelanggan, produk, dan proses sebagai penghalang besar;

II. Kepemimpinan: Memiliki eksekutif tingkat teratas yang memiliki keyakinan akan IoT dan bersedia untuk menginvestasikan waktu dan sumber daya adalah sangat penting;

III. Teknologi: Berbagai pertanyaan seputar teknologi masih terus menggelantung termasuk penanganan Data Besar; pengembangan internal vs eksternal; mengintegrasikan data IoT dengan sistem perusahaan; dan memastikan keamanan serta keterandalan.

Pelayanan Kesehatan masih tertinggal dari Manufaktur Industri yang mengalami keberhasilan IoT luar biasa

Sektor Pelayanan Kesehatan telah digadang-gadang sebagai sektor yang memiliki potensi terbesar untuk mendapatkan manfaat dari IoT, tetapi masih merupakan salah satu industri yang paling kurang berkembang dalam teknologi ini karena batasan regulasi dan kekhawatiran akan keamanan data yang saat ini merintangi inovasi. Sektor ini berencana untuk membelanjakan sekitar 0,3 persen pendapatan pada tahun 2015, tetapi akan meningkatkan investasi ini sedikitnya 30 persen pada tahun 2018. Pasar pelayanan kesehatan yang digerakkan oleh IoT diprediksi memiliki nilai $117 miliar pada tahun 2020[1].

Sebaliknya, para eksekutif dalam sektor Manufaktur Industri melaporkan kenaikan pendapatan terbesar dari IoT, dengan rata-rata 28,5 persen, disusul oleh Layanan Keuangan (17,7 persen) dan Media & Hiburan (17, 4 persen). Industri otomotif mengalami kenaikan pendapatan terendah dengan kenaikan hanya 9,9 persen.

Laporan tersebut, yang mengamati tren pada 13 industri utama, menemukan bahwa investasi skala besar dalam infrastruktur dan pemantauan IoT tidak terbatas pada perusahaan dalam bidang Manufaktur, namun bahwa sektor Perjalanan, Transportasi, dan Keramahtamahan (hotel, restoran, kafe) juga berencana untuk membelanjakan 0,6 persen pendapatan mereka tahun ini. Perusahaan Media dan Hiburan akan membelanjakan 0,57 persen dari pendapatan mereka untuk IoT pada tahun ini – secara signifikan lebih dari 0,4 persen rata-rata dan 0,44 persen dibelanjakan dalam Layanan Perbankan dan Keuangan.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang Studi Tren Global TCS, kunjungi: www.TCS.com/InternetofThings

Amerika Utara dan Eropa memimpin penerapan IoT secara global

Kenaikan pendapatan juga dinikmati secara global dengan seluruh kawasan melaporkan pertumbuhan hingga dua digit pada tahun 2014, tetapi perusahaan-perusahaan A.S. melaporkan perolehan terbesar hingga 18,8 persen, meningkat dari tahun sebelumnya. Dalam hal pendapatan, Asia Pasifik mengalami kenaikan 14,1 persen, sementara Eropa secara keseluruhan melaporkan kenaikan sebesar 12,9 persen, dan Amerika Latin dengan pertumbuhan impresif sebesar 18,3 persen. Pada tahun 2015, perusahaan-perusahaan di Asia Pasifik berencana untuk membelanjakan rata-rata $63,1 juta, dengan perusahaan-perusahaan Australia berada di posisi terdepan (rata-rata $80,6 juta), di depan Jepang ($70,9 juta), dan India ($24,6 juta).

Perusahaan-perusahaan Amerika Utara akan membelanjakan 0,45% pendapatan tahun ini untuk inisiatif IoT, sementara perusahaan-perusahaan Eropa akan membelanjakan 0,4%. Perusahaan di Asia-Pasifik akan menginvestasikan 0,34% pendapatannya dalam IoT, dan perusahaan-perusahaan Amerika Latin akan membelanjakan 0,23% pendapatannya. Ini telah membuat perusahaan-perusahaan Amerika Utara dan Eropa lebih sering menjual produk yang cerdas dan terhubung dibandingkan perusahaan di Asia-Pasifik dan Amerika Latin.

Referensi:
1. http://onforb.es/1yRtFA0

Gambar
Studi Tren Global TCS
http://release.media-outreach.com/i/Download/3428

Logo perusahaan
http://release.media-outreach.com/i/Download/3429

Tentang Tata Consultancy Services Ltd. (TCS)

Tata Consultancy Services merupakan organisasi layanan TI, konsultasi, dan solusi bisnis yang menghantarkan hasil nyata bagi bisnis global, menjamin tingkat kepastian yang tidak tertandingi oleh perusahaan lainnya. TCS menawarkan portofolio terintegrasi TI, BPS, infrastruktur, rekayasa, dan layanan asuransi yang dipimpin oleh konsultasi. Ini dihantarkan melalui Global Network Delivery Model™ unik, yang diakui sebagai tolok ukur kesempurnaan dalam pengembangan perangkat lunak. Sebagai bagian dari Tata group, konglomerat industri terbesar India, TCS memiliki lebih dari 324.000 konsultan dengan pelatihan terbaik di dunia di 46 negara. Perusahaan ini menghasilkan pendapatan terkonsolidasi sebesar US$15,5 miliar untuk tahun yang berakhir 31 Maret 2015 dan terdaftar dalam Bursa Efek Nasional dan Bombay Stock Exchange di India. Untuk informasi selengkapnya, kunjungi kami di www.tcs.com.

Untuk terus mendapatkan berita terbaru TCS di Amerika Utara, ikuti @TCS_NA. Untuk berita global TCS, ikuti @TCS_News.

Silakan berlangganan RSS Feed untuk Siaran Pers TCS.

Hubungan Media:
TCS Asia Pasifik
Sean Davidson
[email protected]
+65 9139 3668

FleishmanHillard - Agen Humas TCS
Greg Kwan
[email protected]
+852 2586 7820

Charmaine Chan
[email protected]
+852 2586 7859

Topic: Press release summary
Sectors: Daily News
http://www.acnnewswire.com
From the Asia Corporate News Network


Copyright © 2016 ACN Newswire. All rights reserved. A division of Asia Corporate News Network.

 

Latest Press Releases
Chariton Valley Wireless Services Memilih Globecomm untuk Layanan Nirkabel Tingkat Lanjut  
Oct 12, 2016 09:00 HKT/SGT
Grundfos: Visi Diwujudkan Menjadi Kenyataan  
Sept 8, 2016 11:00 HKT/SGT
Grundfos Menyampaikan Peningkatan Profitabilitas Lebih Lanjut  
Sept 3, 2016 13:00 HKT/SGT
Nexusguard Masuk 25 Besar Daftar Cybersecurity 500 untuk Enam Kuartal Berturut-turut  
Aug 24, 2016 11:50 HKT/SGT
Riset DDoS Nexusguard Mengungkapkan Kenaikan Serangan 43 Persen di Wilayah Asia-Pasifik  
Aug 24, 2016 11:30 HKT/SGT
Grundfos Bersatu di Korea Selatan  
Aug 12, 2016 13:00 HKT/SGT
Wearnes Automotive Memperbarui Kemitraannya dengan Bugatti Automobile  
Aug 8, 2016 17:50 HKT/SGT
Grundfos: Jalan raya menuju Cina masa depan  
July 13, 2016 14:00 HKT/SGT
Ingenico ePayments Meluncurkan Ingenico Connect Suite untuk Solusi Integrasi dan Mobile-First Checkout ke Pasar  
June 16, 2016 13:50 HKT/SGT
Hong Kong Merayakan Dragon Boat Festival dengan Balap Perahu dan Pesta Selama 3-Hari   
June 7, 2016 14:40 HKT/SGT
More Press release >>
 News Alerts »
Copyright © 2016 ACN Newswire - Asia Corporate News Network
Home | About us | Services | Partners | Events | Login | Contact us | Privacy Policy | Terms of Use | RSS
US: +1 800 291 0906 | Beijing: +86 10 8405 3688 | Hong Kong: +852 2217 2912 | Singapore: +65 6304 8926 | Tokyo: +81 3 5791 1818

Connect With us: