English | 简体中文 | 繁體中文 | 한국어 | 日本語
Monday, 4 April 2011, 18:00 HKT/SGT
Share:
    

Source: SingaporeMedicine
Operasi Gemilang di Singapura Pulihkan Penglihatan Pasien Warga Taiwan

SINGAPORE, Apr 4, 2011 - (ACN Newswire) - Pada Pusat Transplantasi Kornea dan Mata (TECTC), anak perusahaan Singapore Medical Group, seorang pasien warga Taiwan berusia 39 tahun yang menderita kebutaan parah menjadi orang pertama di Singapura yang menjalani operasi rumit melibatkan operasi Boston Keratoprosthesis (Boston KPro) bersamaan dengan dengan rekonstruksi permukaan ocular dengan membran amnion. Operasi ini melibatkan rekonstruksi seluruh permukaan mata dan penggantian kornea yang sakit dengan transplantasi kornea artifisial, Operasi Boston KPro adalah salah satu operasi mata yang paling khusus dan rumit serta hanya dapat dilakukan oleh sedikit ahli bedah di dunia.

Lin Yu Shan mengalami kebutaan pada kedua matanya akibat berkembangnya penyakit permukaan ocular dan defisiensi sel batang kornea dari sindrom Stevens Johnson empat tahun lalu. Wanita ini telah menjalani tiga operasi di mata kanan dan dua operasi di mata kiri untuk mengikis jaringan bekas luka. Namun, ia masih tetap belum bisa melihat, dan kondisi kedua matanya malah semakin memburuk. Dalam keputusasaan, dia melihat ke Singapura.

Dr Leonard Ang, satu-satunya ophthalmologist di Singapura dan penerima penghargaan Singapore Clinician Investigator Award 2010 menemukan bahwa Lin memerlukan pembedahan mata kanan segera karena matanya sudah mulai mengalami pencairan dan perforasi. Karena matanya mengalami kerusakan parah, sebuah transplantasi kornea konvensional jika dilakukan pasti akan ditolak oleh tubuh dan gagal dalam waktu dua tahun operasi.

Setelah konsultasi, Dr Ang menganalisis bahwa pilihan terbaik untuk menyelamatkan mata Lin dan memulihkan penglihatannya dalam jangka panjang adalah merekonstruksi permukaan mata dan mengganti kornea yang sakit dengan transplantasi kornea buatan menggunakan Boston KPro. Pada tanggal 5 Januari 2011, ia adalah ahli bedah pertama di Asia Tenggara yang mampu melakukan operasi itu. Operasi selama empat jam tersebut mencakup tiga prosedur:
1. Rekonstruksi permukaan okular - Dr Ang merekonstruksi seluruh permukaan mata dengan menghapus semua bekas luka dan penyakit. Dia kemudian melakukan transplantasi membran amniotik atas permukaan untuk mengembalikan permukaan mata yang sehat.
2. Transplantasi kornea artifisial - Kornea yang terkena penyakit dihapus dan diganti dengan kornea artificial yang dikenal sebagai Boston KPro.
3. Penghapusan kataraknya

Seminggu setelah operasi, penglihatan mata kanan Lin pulih kembali dan dia bisa melihat untuk pertama kalinya setelah bertahun-tahun mengalami kebutaan. Dia dapat membuka mata kanannya secara penuh serta permukaan mata terkena radang yang kian sedikit dan permukaan kornea halus dan stabil.

Hari-hari ini, dua setengah bulan setelah operasi, mata kanan Lin sudah terasa nyaman dan dia bisa melihat dengan baik. Dia bisa kembali ke kegiatan normal sehari-hari dan menjalani babak baru dalam kehidupannya.

Tentang rekonstruksi permukaan mata

Pembedahan untuk mata ini rusak parah biasanya membutuhkan rekonstruksi permukaan ocular yang ekstensif melibatkan penghilangan jaringan bekas luka dan penyakit, dan penggantian permukaan dengan jaringan sehat, seperti membran amniotik (yang diturunkan dari jaringan plasenta). Membran amniotik (yang diturunkan dari jaringan plasenta) membantu untuk mempromosikan penyembuhan dan mengurangi peradangan dan bekas luka.

Tentang transplantasi kornea buatan

Transplantasi kornea buatan adalah metode baru dan lebih baik untuk menggantikan kornea sakit untuk penyakit mata berat, karena metode ini mengatasi masalah penolakan pencangkokan yang terkait dengan transplantasi kornea konvensional. Boston Keratoprosthesis adalah implantasi kornea buatan terbaik di dunia.

Keterangan lebih lanjut, silahkan hubungi:
Mathew Thomas
Wakil Presiden
Public Relations & Komunikasi
Singapore Medical Group Limited
Email: [email protected]
Mobile: +65 9697 1000

Group Medical Singapore Limited (SMG)

Pusat Transpalansi Kornea dan Mata (TECTC) dikelola oleh SMG. Ini adalah organisasi perawatan kesehatan publik terdaftar yang tumbuh cepat kesehatan yang bertujuan untuk berinovasi dan membangun visi menyediakan layanan kesehatan berbasis bukti melalui Pusat Keunggulan yang bertujuan untuk memberikan pelayanan dengan mutu terbaik sesuai dengan standar klinis dan manajemen yang ketat. Grup memiliki sejumlah anak perusahaan dan mitra di Singapura dan luar negeri yang terus melakukan upaya pencapain prestasi gemilang dalam bidang penyediaan layanan kesehatan. Didirikan pada tahun 2005, SMG menerima sertifikasi ISO sertifikasi sistem manajemen mutu dari badan akreditasi Swiss dan Amerika pada tahun 2007. SMG juga tercatat sebagai Katalis pada perdagangan saham di Bursa Efek Singapura pada tahun 2009.

Mengenai SingaporeMedicine

Diluncurkan tahun 2003, SingaporeMedicine merupakan multi-lembaga yang terwujud dari kerja sama antara industri dengan pemerintah yang bertujuan untuk memperkuat posisi Singapura sebagai pusat jasa medis di Asia dan mempromosikan Singapura sebagai tujuan bagi perawatan pasien tingkat lanjut yang berkelas dunia. Informasi lebih lanjut, mohon kunjungi situs www.singaporemedicine.com.




Topic: Press release summary
Sectors: BioTech
http://www.acnnewswire.com
From the Asia Corporate News Network


Copyright © 2021 ACN Newswire. All rights reserved. A division of Asia Corporate News Network.

 

SingaporeMedicine Releated News
Apr 4, 2011 18:05 HKT/SGT
Giải phẫu Landmark ở Singapore phục hồi thị lực cho bệnh nhân Đài Loan
Apr 1, 2011 13:04 HKT/SGT
Bệnh nhân Indonesia trải qua điều trị phẫu thuật tại Singapore
Apr 1, 2011 13:00 HKT/SGT
Warga Indonesia Jalani Perawatan Pembedahan Rahang Yang Inovatif di Singapura
Mar 31, 2011 14:00 HKT/SGT
Landmark Operation in Singapore Restores Taiwanese Patient's Sight
Mar 30, 2011 16:00 HKT/SGT
Indonesian Undergoes Ground Breaking Surgical Treatment in Singapore
More news >>
Copyright © 2021 ACN Newswire - Asia Corporate News Network
Home | About us | Services | Partners | Events | Login | Contact us | Cookies Policy | Privacy Policy | Disclaimer | Terms of Use | RSS
US: +1 800 291 0906 | Beijing: +86 400 879 3881 | Hong Kong: +852 8192 4922 | Singapore: +65 6653 1210 | Tokyo: +81 3 6859 8575